Rabu, 15 Oktober 2014

Meningkatnya Asam Lambung

Seperti yang kita usia, otot yang memisahkan esofagus bagian bawah dan perut - yang dikenal sebagai sphincter - mulai bersantai, menyebabkan makanan dan asam perut kembali ke kerongkongan. Seiring waktu, asam dalam esofagus dapat menyebabkan masalah. Kondisi ini dikenal sebagai asam reflux disease lambung. 

Apa saja gejalanya? 

Rasa sakit di perut adalah gejala yang paling umum dari penyakit refluks asam lambung dan disebut sebagai "heart burn." Nyeri ini adalah hasil dari asam merangsang saraf di esofagus bagian bawah. Hal ini penting, tentu saja, untuk memastikan bahwa rasa sakit tidak angina atau nyeri jantung. Nyeri jantung sering merupakan hasil dari latihan atau gangguan emosional; membakar hati adalah paling umum setelah makan atau saat berbaring, terutama pada malam hari setelah makan besar. Gejala yang kurang umum dari lambung penyakit acid reflux meliputi: batuk, mual, mengi dan cairan muntahan.

Mengapa hal ini penting? 

Seiring waktu, asam yang masuk kerongkongan dapat merusak jaringan esofagus. Ini penyebab esofagitis pertama, yang merupakan peradangan esofagus. Esophagitis dapat menyebabkan dua komplikasi berikutnya. Komplikasi pertama adalah maag, yang terbentuk dari erosi jaringan normal oleh asam dalam esofagus. Bisul, pada gilirannya, dapat menyebabkan perdarahan. Guratan juga dapat membentuk, akhirnya membentuk striktur, yang membuat menelan sulit.

Komplikasi lain utama dari esophagitis kronis Barret esophagus, yang menyebabkan jaringan dan sel-sel pada kerongkongan untuk menjadi pra-kanker. Kanker esofagus meningkat di Amerika Serikat dan adalah lazim di Negeri Rendah. Oleh karena itu, penting untuk mencegah gastric reflux.

Ref:
http://sapnuherbalplus.wordpress.com/obat-tradisional-asam-lambung/
http://gurukesehatan.wordpress.com/2014/09/18/cara-mengatasi-batu-ginjal/

0 komentar:

Poskan Komentar